17 September 2014

Berurusan di Klinik Kerajaan

Bila anda perlu berurusan dengan Klinik Kerajaan, apa yang terbayang di minda sanubari anda. Pastinya anda membayangkan satu perkhidmatan yang teruk, lembab dan merimaskan. Berbeza pandangan jika anda berurusan di Klinik-klinik swasta. Tapi sedarkah anda bahawa Kerajaan sentiasa berusaha untuk menambahbaik perkhidmatan kesihatan terutamanya di Klinik Kesihatan Kerajaan. 

Bagi aku, prosedur yang diamalkan di klinik kesihatan memang telah baik. Mereka menggunakan konsep nombor, konsep tempahan dan pembahagian mengikut kumpulan sasaran. Tetapi masalah utama yang perlu dihadapi adalah bilangan pelanggan yang terlalu ramai. Terutamanya di lokasi padat penduduk seperti Klinik Kesihatan Batu 14, Puchong. Mungkin ianya melebihi kapasiti klinik kesihatan itu sendiri. Tetapi setakat ini aku tak pernah dengar lagi, kakitangan klinik kesihatan menghalang orang ramai untuk mendapatkan rawatan, melainkan sekiranya tempat tinggal mereka di luar kawasan liputan klinik tersebut. Itu pun, pasti mereka menasihatkan pesakit tersebut ke klinik kesihatan yang sepatutnya. 

Berpengalaman menemani temujanji isteri di klinik tersebut, satu perkara baik yang aku aku nampak, walaupun orang ramai, tetapi masing-masing menunggu dengan sabar, walaupun ada yang nampak resah dan gelisah. Takde pun pula kedengaran mereka yang tidak puas hati, sebab lambat mendapat layanan. 

Mungkin faktor, memang menjadi pilihan sendiri, semua orang nampaknya bersabar. Ye la, mana yang tak sabar, mungkin akan mengambil keputusan untuk mendapatkan rawatan di klinik yang lain. 

Ataupun, kos rawatan yang rendah juga menjadi faktor. Aku tak pasti bayaran yang dikenakan, tapi kalau rawatan ibu mengandung rasaya percuma.

27 August 2014

Guardian Of the Galaxy vs Step Up

Keduanya merupakan tajuk sebuah filem yang ditayangkan di pawagam. Kebetulan aku berkesempatan untuk menontonnya. Guardian Of The Galaxy berkisarkan cerita fiksyen dalam sebuah galaksi yang dihuni oleh pelbagai makhluk termasuk la manusia. Peperangan sesama makhluk ini sentiasa berlaku bagi tujuan menguasai antara satu sama lain. Dalam pada itu, wujud juga satu alat yang mampu memberikan kuasa luar biasa bagi sesiapa yang memilikinya. Plot cerita berkisarkan perebutan alat tersebut. Semua makhluk yang wujud di galaksi ini mempunyai kehebatan masing-masing. 

Step Up pula berkisarkan perjuangan seorang penari jalanan yang mendambakan kehidupannya kepada dunia tarian. Beliau mampu menjadikan tarian sebagai sumber pendapatan dan berusaha mendapatkan kontrak persembahan dengan syarikat penerbitan televisyen. Cerita step up lebih dekat dengan kehidupan kita seharian, dimana cerita ini lebih bersifat realiti kehidupan. 

26 August 2014

Keinginan Membeli Rumah

Anda telah memiliki rumah. Atau anda masih bercita-cita membeli rumah. Sudah pasti jawapan adalah ya, saya ingin membeli rumah. Tapi masalahnya harga rumah sekarang terlalu mahal. Dengan gaji sekarang, memang tak mampu la nak bayar bulan-bulan. 

Itulah keluhan atau kenyataan yang biasa kita dengar bila seseorang ditanya berkaitan membeli rumah. Tapi cuba anda tanya kepada individu yang telah memiliki rumah. Pastinya dianya memang berniat untuk membeli rumah lagi. Mungkin menunggu masa dan peluang je. 
Kalau anda mencari rumah-rumah baru, tidak dinafikan harga memang mahal. Sampai satu tahap kita merasakan harga jualannya tidak logik dengan keluasan rumah yang ditawarkan. 

Sebab itu, suka aku menyarankan untuk anda menerokai rumah subsale. Harganya lebih rendah, dan anda mempunyai banyak pilihan dari segi range harga dan lokasi. 

Entahla, keinginan untuk menambah koleksi rumah sentiasa ada. Pantang ada nampak iklan yang menarik, memang aku akan cuba selidik dan mempertimbangkan. Ada je rumah yang menarik ditawarkan dengan harga mampu milik. 

Disini kadang-kadang aku insaf, ada dikalangan kenalan yang masih belum memiliki rumah. Dianya dibelenggu dengan persoalan-persoalan seperti yang aku lontarkan diatas. Jika dilihat dari segi pemilikan kereta tidak sepatutnya dianya masih menyewa. Suka juga untuk aku menasihatkan anda melihat kepada keutamaan anda dalam menguruskan perbelanjaan. Hidup untuk terus menyewa bukanlah pilihan yang terbaik. Membeli rumah adalah satu jalan keluar yang terbaik dalam usaha meningkatkan mutu hidup kita. 

23 June 2014

Jungle Trekking di Hutan Air Hitam, Puchong

Sabtu lepas, 21 Jun 2014 ada sahabat lama telah mengajak aku untuk menyertainya untuk aktiviti Jungle Trekking. Lokasinya di Hutan Air Hitam, Puchong. Bagi yang tak pernah pergi ke sana lokasinya adalah seperti gambar di bawah : 


Tepat jam 8.00 pagi, aku telah berada di lokasi yang dijanjikan, kaki bukit. Sesampai dikawasan parking kereta aku nampak bilangan kenderaan adalah sangat banyak dan aku percaya pemilik kenderaan tersebut pastinya sedang menjalankan aktiviti di hutan tersebut. 

Trekking di hutan air hitam sangat sesuai kepada beginner. Namun begitu, bagi yang tak fit ataupun takde stamina pasti akan rasa cabarannya. Treknya ada yang mendaki, ada yang menurun dan ada yang mendatar. Keindahan hutan memang tidak mengecewakan, hutannya masih terjaga, tiada pencerobohan melainkan trek untuk peminat junggle trekking. Longgokan sampah pun tidak kelihatan disepanjang trek ini. Aku tak pasti, mungkin semua peminat junggle trekking ini menjaga kebersihan. 

Trek ini tidak sesuai bagi mereka yang hendak berkelah di dalam hutan tersebut. Cuma ada satu spot sahaja yang ada kawasan lapang, tetapi lebih sesuai sebagai kawasan melepaskan lelah sahaja. Aku menghabiskan hampir 2 jam untuk menamatkan penjelajahan hutan ini. Rasanya 2 jam tu masa yang paling lama kot, sebabnya ada je orang yang berlari-lari anak di dalam hutan tersebut. Mereka mungkin punya target untuk membuat 2 atau 3 pusingan. 

Satu pengalaman yang menarik. Memang dari dulu lagi, aku sangat meminati aktiviti jungle trekking. Ianya bagus sebagai satu bentuk riadah disamping dapat mengeluarkan peluh. Lokasinya pula sangat strategik dan dekat dengan rumah. Bab kata sahabat aku tu, mana nak dapat aktiviti hutan di kawasan Puchong. Sebab orang ingat Puchong dah jadi bandar batu dan tasik. 

20 June 2014

Merentasi Masa

Dalam dunia realiti, adalah mustahil untuk manusia merentasi masa. Namun begitu, manusia suka untuk berimaginasi untuk mempunyai kebolehan merentasi masa. Filem 'back to the future' memang mendapatkan sambutan kerana filem ini berkisarkan kebolehan manusia untuk merentasi masa menggunakan kenderaan yang dicipta oleh seorang saintis. 

Aku ada menonton 2 filem yang terbaru di pasaran, iaitu X-Men : Days of the Future Past dan Edge of Tomorrow. Apa yang aku perasan kedua-dua filem ini juga berkisarkan kemampuan manusia untuk merentasi masa dan kembali ke zaman silamnya.  Dalam filem x-men, Wolverine telah kembali ke tahun 70-an untuk mengubah sejarah. Beliau perlu memastikan seorang saintis itu tidak dibunuh oleh kawannya, Mystique. Wolverine berjaya dan sejarah mutan pun berubah dimasa hadapan. Dalam filem Edge of tomorrow pula, Mejar William Cage telah terperangkap dalam satu putaran masa yang boleh berulang-ulang, jika Cage tu mati. Putaran masa ini telah membolehkan cage mengubah sejarah manusia yang menang berperang dengan The Mimics. Cage juga berjaya menyelamatkan orang yang disukainya.

Secara umumnya, kedua filem ini menarik untuk ditonton. Tetapi aku sebenarnya agak rimas dengan tema kemampuan manusia untuk merentasi masa dan akhirnya mengubah sejarah. Jika hendak berlandaskan logik, memang jauh sekali sekali. Ironinya, kita akan terbuai dengan kemampuan mengubah sejarah dalam diri seorang watak sahaja. 

Tema ini hanya akan mewujudkan khalayak yang banyak berangan-angan atas perkara yang pada pandangan aku adalah mustahil. Drama melayu pun ada yang meniru tema ini, kalau tak silap filem Hang Tuah. Adalah lebih baik untuk kita berpijak di bumi yang nyata. Sebab itu, ada orang menasihatkan aku supaya anggap la menonton filem itu satu hiburan ringan. Jangan difikirkan sangat logik atau tidak. Tapi aku perlu luahkan apa yang aku rasa wajar untuk dikritik. 
  

11 June 2014

Makanan Halal dan komunikasi berkesan

Bila bercakap soal halal dan haram, terutamanya yang melibatkan makanan masyarakat islam sangat sensitif. Nak pula bila makanan yang telah diproses dikatakan mengandungi lemak atau gelatin babi. Orang Islam di Malaysia paling pantang bila dikaitkan dengan babi. Bukan dalam soal makanan, soal pakaian kulit babi mahupun bola yang dibuat daripada kulit babi. 

Isu status halal yang berlaku di dalam coklat cadbury memperlihatkan sisi kelemahan agensi yang bertanggungjawab dalam menyelesaikan kemelut yang timbul. Sampaikan, masyarakat beranggapan ada agenda tersirat bagi menyelamatkan syarikat pengeluar cokat tersebut. Disini pentingnya, pendekatan komunikasi yang berkesan patut dilaksanakan. Ianya akan mengelakkan kekeliruan sehingga menjadi bahan tawa masyarakat secara umum. 

10 June 2014

Pemanduan Yang Selamat

Kelmarin aku telah dikejutkan dengan berita Mak Sedara aku terlibat dalam kemalangan jalan raya. Rasa sebak di saat mendengar berita tersebut. Aku membayangkan keadaan beliau yang telah uzur akibat penyakit sedia ada, akan bertambah teruk keadaannya akibat terlibat dengan kemalangan tersebut. Kereta dipandu oleh anaknya. Aku doakan moga beliau akan cepat sembuh.

Kemalangan adalah suatu takdir tuhan. Ianya berlaku dalam sekelip mata. Bab kata pepatah malang tidak berbau. Oleh yang demikian, elok la kita mengamalkan pendekatan yang berhati-hati terutamanya semasa memandu. 

Suka juga untuk aku berkongsi, kepada anak-anak yang membawa ibu bapa menaiki kereta, tak kira duduk di depan atau dibelakang, galakkan mereka untuk memakai tali pinggang. Amalan pemakaian tali pinggang ini sepatutnya telah menjadi budaya bagi semua orang yang menaiki kereta. Tetapi bukan semua orang suka memakai tali pinggang keledar. Alasannya, rasa rimas, senak perut dan tidak selesa. 

Pemakaian tali pinggang akan membantu disaat kereta dihentikan secara tiba-tiba mahupun jika terbabit dalam kemalangan. Apatah lagi bagi warga emas yang mana kekuatan tenaganya makin berkurang untuk menahan secara sendirian tanpa bantuan tali pinggang keledar. Sama jua keadaannya, jika penumpang kereta dalam keadaan tidur, boleh terpelanting ke depan, jika tidak memakai tali pinggang. 

Kita juga perlu menerima hakikat bahawa masyarakat kita sangat mementingkan diri sendiri semasa memandu. Amalan memberikan laluan, menjarakkan kenderaan dalam jarak yang selamat dan tidak memandu laju, kadang-kadang terlupa untuk dibuat. Kita merasa keseronokan memandu mengatasi segala keperluan tersebut. 

Aku juga ada mendengar cadangan supaya pendidikan pemanduan ini dititikberat melalui pendidikan di peringkat sekolah. Tapi ianya tidak memadai, ibu bapalah yang berperanan sebenarnya. Ini kerana cara pemanduan keluarga mempengaruhi minda anak-anak.